Archive for the ‘PENGALAMANKU AL AWWAM’ Category

Pengalamanku Al-Awwam

27 Mei 2011

Assalamu’alaikum  warahmatullahi  wabarakatuh

Salam  takdzim salam rahayu  katur sedulur  KASIH ( Kampus Samudera Ilmu Hikmah )

 

Aku dan  sedikit pengalamanku,

Dalam kebodohan yang teramat sangat sekali lagi bukan maksud hati saya yang awwam nan faqir  ini  untuk  unjuk  gigi  apalagi  riya, sekitar empat tahun yang lalu aku mencoba mengamalkan hizb bahr seperti  yang  tertulis dalam sebuah  kitab-kitab  hikmah,  tetapi  saya  diijazahkan  oleh  guru  saya  bernama  KH. Muhasan  yang  dari  padanya  telah  diijazahkan  dari  KH. Ahmad  Basyir  Jekulo  Kudur,  beberapa  hari  kemudian  saya  yang  masih dongo  akan  ilmu  hikmah  menuruti  apa  yang telah tercantum  dalam  tatacara  hizb  bahr  tersebut.

Satu  hari  puasa  badan  berasa  lemas  dan  wirid  masih  seperti  biasa  saja tidak  ada  tanda2  yang  luar  biasa,  hari pertama  aku  lalui  dengan  lemes  dan  lemes.

Hari  kedua  menyambutku  masih  tetap  lemes  disiang  hari,  dan  dalam  hati  sudah  mulai  ada  sedikit  getaran  getaran  yang  merasa  aneh  entah  dari  mana  datangnya, disitu  ada  timbul  keragu raguan  yang  begitu  besar, timbul  was-was  dan  tidak  nyaman  serta  suhu  tubuh  yang  mulai  naik  entahlah  mungkin  karena  sedikit  sakit.

Malam  ketiga  sekitar  jam  00.00 aku  keluar  dari  kamar  semediku  dan  berniat  untuk  mandi  namun  tiba-tiba  badan  menggigil  kedinginan, tapi  pesan  guruku  masih  teringat  dimalam  ketiga  maka  tepat  jam  00.00  aku  harus  mandi  sebagai  penyelarasan  hawa  hizib  bahr ,  dan  walau menggigil  aku  tetap  laksanakan  apa  yang  harus  aku  laksanakan, tidak  ada  sedikitpun  terbesit  dihati  ingin  sakti  atau  menguasai  hizb  bahr  karena  yang  ada  waktu  itu  hanyalah  dingin  yang  begitu  menusuk  tulang. Mandi sudah  selesai  dilanjutkan  dengan  sholat  hajat  khusus,  setelah  itu  istighfar  entah  berapa  kali  karena  aku  ga  menghitungnya  aku  melihat  jam  sudah  jam 03.00 dinihari, dan  menurut  guruku  setelah  istighfar  maka  bacalah  hizib  bahr  sebanyak  bilangan  kau  menemukan  getaran  keikhlasan.  Entah  seperti  apa  getaran  keikhlasan  aku tidak  merasakan  tapi  aku mendengar  dengan  jelas  suara  adzan  yang  bersahutan  dari  masjid  kemushola  dan  dari  mushola  kemushola   yang  lain,  hanya  itu  keindahan  yang  aku  dapatkan  dimalam  ketiga, aku  baru teringat  kalau aku belum sahur,  tapi  bukanlah  penghalang  bagiku  untuk  meneruskan  puasa  hari  ketiga.

Siang  hari  yang  harusnya  lemas  kali ini  tidak  begitu  kurasakan  karena  hawa  yang mungkin  sedikit  sejuk  mendung  menyelimuti  desaku  yang  indah, namun  tatkala  kumandang  dzuhur  menggema  aku  ditegur  oleh  ibuku, bukankah  kamu  semalam  tidak  sahur?? Aku menjawab  tapi  aku tetap  puasa.  Demikian  dialog singkatku  dengan  ibuku  tercinta  dan  ibupun  meneruskan  jalanya menuju  mushola  kecil  didepan  rumah  dan  aku  mengikutinya.

Malam  keempat dimulai  ceritanya  dari  selesai  isa,  selesai  aku  mengamalkan  hizb  bahr  sebanyak  21 x  maka  aku  melanjutkanya  dengan  sholawat  dan  entahlah  sholawat  yang  aku  kerjakan  saat itu  mencapai  hitungan  berapa  yang  jelas  aku  bersholawat  untuk  menjaga  kantuk,  tapi   sebagai  manusia  biasa  hawa  ngantukpun  hadir  menyelimuti,  sekitar  jam  11  malam  aku  seperti  tertidur  tapi  aneh  aku  masuk  dalam  alam  yang  tidak  pernah  aku  injak  sebelumnya,  aku dikumpulkan  bersama  guruku  disana  dan  bertemu  dengan  seseorang  entahlah  namanya  siapa  dia  membimbingku  beberapa  kalimat  yang  sekarang  sebagai  amalan  keseharianku. Dia  berwajah  putih  berseri  hidung  mancung  berpawakan  tinggi  besar  memakai  selendang  hijau  ikat  kepala  hitam  dan  baju  gamis  berwarna  keemasan  bersabuk  kulit  harimau.  Dan  setelah  menerima  beberapa  wejangan  itu  aku  disuruh  pulang  dan  aku  baru  sadar  ini  sudah  jam 00.30  menit  sudah saatnya  mandi  dan  membaca  istighfar.

Malam  kelima aku  lewati  begitu  panjang  karena  ngantuknya  dan  tidak  diperkenankan  tidur,  maka  dalam  kejenuhan  itu  aku  hanya  bisa  membaca  sholawat  syahadat  dan  istighfar. Tepat  jam  10.00 aku  mendengar   orang  yang  membentak  aku  dengan  bentakan  yang  sangat  keras,  bahwa  apa yang  aku  jalani  adalah  sebuah  kebodohan.  Aku  ingat  pesan  guruku  jika  emang  ada  yang  mengancam  maka  kamu  baca  ayat  qursy  sampai  kamu  merasa  nyaman  terlindung  oleh  Allah  penguasa   yang  tidak  pernah  tidur,  sesuai  titah  guru  maka  aku  melafadzkan  ayat  kursy  entahlah  karena  sepertinya  tasbihku  yang  berbiji  99 itu  terputar  beberapa  kali  sengaja  tidak  aku  ingat  sampai  hatiku  nyaman  kembali.  Setelah  mencapai  kenyamanan  aku  tengok  jam  yang  tergantung  didinding  kamar,  masya  Allah  sudah  jam  01.00  mungkin  aku  terlambat  dari  jam 00. Tapi  aku  tetap  mandi  dan  melaksanakan  wirid  istigfar  dilanjutkan  dengan  hizib  bahr.

Malam  ke enam,  malam  ini  aku  merasa  sebagai  malam  yang  begitu  berat  aku  jalani….. gimana  tidak,  berbuka  puasa  hanya  dengan  tahu  yang  digoreng  minyak  kelapa  saja.  Tapi  emang  begitulah  keadaanku  lain  dari  masalah  buka   ada  lagi  dimana  aku  dipanggil  orang  untuk  dimintai  bantuanya,  sementara  malam  keenam  ini  sudah  tidak  boleh  keluar  malam.

Lain  dari  gangguan  yang  bersifat  nyata  ternyata  ada  juga  gangguan  yang  bersifat  kasat  mata  dimana  suara-suara  yang  meragukan  kembali  berdengung  tidak  Cuma  satu  suara  tapi  entah  ribuan  suara,  mereka  meminta  aku  membatalkan  riadhohku  dengan  berbagai  cara,  ada   yang  seperti  Mbahku Almarhum  datang  dan  mengatakan  aku  panas  jika  mendengar  kamu  membaca  hizb  bahr  maka  hentikan  saja  ritualmu,  ada  juga  yang  berpakaian  waly  dan  memerintahkan  kalau  seusiaku  belumlah  sanggup  mengampu  hizb  bahr,  ada  juga   yang   secara  terang  terangan  melarangku  karena  merasa  terganggu  dan  banyak  sekali  gangguan-gangguan  yang  aku  alami,  tapi  kembali  lagi  disinilah  pentingnya  bimbingan  sang  guru yang  selalu  mengingatkan  kepada  yang  haq  itu  haq  dan  yang  bathil  itu  bathil.

Malam  ketujuh  malam  terakhir  aku  riadhoh  hizb  bahr,  aku  bercerita  dari  mulai  aku  buka  puasa,  dengan  lauk  tahu  goreng,  suusai   berbuka  puasa  aku  pun  sholat  maghrib  dan  mengamalkan  hizb  bahr  sampai  waktu  isa dan  setelah  seusai  sholat  isa  aku  mengamalkan  hizib  bahr  21x  disinilah  aku  melihat  beberapa  keanehan  yang  terjadi  mungkin  bagi  sesepuh  hal   ini  sudah  biasa   tapi  bagi  orang dhoif  dan  awwam  ini  begitu  luar  biasa,  seusai  aku  membaca  hizb  bahr  selesai  hitungan  ke  21  maka  aku  meneruskan  dengan  tawasul  26x  fatihah  untuk  Syeikhuna  Abil  Hasan  Asyadzili  dan  berdoa  ‘’illahi  anta  maqshudi  waridloka  mathlubi  a’tini  mahabbataka  wa makrifataka  101x ‘’setelah  itu  dzikir  nafs,  nahh  disinilah  yang  ajaib  pada   lafadz  Allah   yang  sudah  tak  terhitung  mulailah  seperti  pagar  didepanku  terbelah  cahaya,  cahaya  yang  begitu  menyilaukan  sehingga  saat  aku  dzikir  terpejam  sampai  aku  membuka  mata  cahaya  itu  masih  begitu  luar  biasa  terpancar  menyilaukanku,  tengah2  cahaya  terlihat  putih  berkilau  kilau  dan  memancar  warna  keemasan   dan  hijau……

Sangat  luar  biasa  ajaib, lalau  dia  salam  kepadaku  “”ASSALAMU’ALAIKUM  WAHAI  HAMBA  ALLAH  YANG  BERANI, …….!! Menggelegar  suaranya

Aku menjawab : Wa’alaikumussalam  wahai  Hamba  Allah…..

Cahaya : KAU  TELAH  BERHASIL  MENGALAHKAN  SEGALA  UJIAN  MAKA  KAMU  BERHAQ  ATAS  DIRIKU…….

Aku : apa  maksud  tuan  mengatakan  itu ??

Cahaya : AKU  ADALAH  SYEIKH  ABUL  HASAN  ASYADZILI

Aku :  Kontan  aku  ingat  cerita  syeikh  abdul  qodir  jailani  yang  didatangi  cahaya  dan  mengaku  sebagai  Tuhan ,  akupun  ragu  dan  aku  sampaikan  kepadanya  “”aku  ragu  padamu??? Apa  yang  bisa  kau  buktikan  atasku  akan  kebenaranmu???

Cahaya : APA  YANG  KAU  INGINKAN  DARIKU??

Aku :  kalau  akau  menginginkan  sesuatu  jin  pun  bisa  mewujudkanya……  tapi  aku minta  jika  engkau  benar  maka  sujudlah  didepanku  untuk  Allah……

Tapi  cahaya  itu  tertawa  hahahahahahahaha dasar  manusia  bodoh,……  aku  tidak  akan  mau  sujud  dihadapanmu  bodoh…..  dan  sekarang  kamu  kehilangan  segala  kesempatan  ini  dasar  bodoh   gmna  aku  yang  seorang  syeikh  bersujud  kepada  murid  sepertimu……

Dan  akupun  merasa  dia  bukanlah  siapa2  melainkan  syetan  yang  ingin  membatalkan  aku  dalam  riadhohku……..

Rupanya  percakapan  dari  habis  isa  itu  mengantar ku  ke  jam  11.30  pertanda  aku  harus  mandi,  seusai  mandi  seperti  biasa  sholat  hajat, sholat  taubat  dan  sholat  tasbih  itulah  pesan  guruku  untuk  malam  terakhir……

Alhamdulillah  sekitar  jam  02.30  aku  mendengar  orang-orang  ramai  bersholawat,  sampai  sekarang  aku  masih  hafal  sholawatnya “”ya  allah  sampaikanlah  sholawat  serta  salam  kepada  junjungan  kami  nabi  akhir  zaman  yang  dari  padanya  terlimpah  pula  pahala  pahala  sholawat  atas  kami””  itulah  arti  sholawatnya  kurang  lebih, pendengaran  yang  begitu  jelas  akhirnya  diikuti  dengan  penglihatan, aku  melihat  banyak  sekali  orang-orang  yang  tadi  bersholawat   berlinangan  air  mata   dan  mendoakan  segenap  manusia  “”allahummaghfirlilmukminina wal mukmina, wajami’il  insi  wal  jan””  terus dan  terus  mereka  melafadz  itu  aku  menjadi  terharu  dan  ikut  dalam  tangisan  mereka, entahlah  itu  ada  dialam  mana,…….

Dan  dalam  tangisan  itu  terdengarlah  suara  adzan  subuh  dan  kemudian  mereka  lirih2  mengucapkan  doa  dan  satu  orang  menghampiriku “”ingat  kata  nabi, bahwa  sholat  qobliyah  subuh  pahalanya  melebihi  dunia  seisinya  karena  itulah  jangan  kau  tinggalkan””  dan  mereka  satu  satu  hilang  dari  penglihatanku,  dan  aku  berlanjut  ke  sholat  shubuh  kembali  lagi  untuk  hari  terakhir  besok  aku ngga  saur……Siang  harinya  hawanya  sangat  lain  sejuk  yang  luar  biasa  adem  ayem  tentrem  serasa  jiwa  saya  saat  itu..

Alhamdulillah  ya  Allah  telah  menganugrahkan  aku  berbagai  macam  ilmu,  walau  belum  seberapa  disbanding  dengan  para  sesepuh  yang  membaca  ini…..

Wassalamu’alaikum  warahmatullahi  wabarakatuhu

by, Putra Sapto Argo Al-Awwam ALC

DOSEN PENGOBATAN MEDIS N NON MEDIS DAN RUQYAH


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 5.242 pengikut lainnya.