Archive for the ‘DZIKIR DAN WIRID AS-SAYYID MUHAMMAD SHADIQ AL-IRAQI R.A’ Category

DZIKIR DAN WIRID AS-SAYYID MUHAMMAD SHADIQ AL-IRAQI R.A

31 Mei 2011

Pangeran Sukemilung

 

Assalamu’alaikum wr, wb… diantara beragamnya bacaan untuk memudahkan rezeqi ada baiknya kami tuliskan untukmu satu Dzikir wirid yang termasyhur dikalangan Habaib. Sekedar untuk menambah khasanah ke ilmuan. Tidak ada gunanya mengamalkan amalan yang panjang tetapi hilang tak berbekas, sedikit  tetapi menetap dan istiqomah adalah jauh lebih baik untukmu. Wirid ini merupakan Ijazah dari Al-Habib Muhammad bin Ali Syahab, Palembang.Inilah sekelumit riwayat yang menyertai Dzikir wirid tersebut….:

 

Al-Allamah Mirza Husein An-Nauri menceritakan tentang riwayat dzikir dan wiridnya Sayyidina Muhammad Shodiq ini. Kata beliau saat itu keadaan Sayyid Muhammad Shodiq sangat menyedihkan dan dalam kesulitan yang menghimpit. Sampai kemudian beliau, sayyidina Muhammad shodiq tidur dan bermimpi seolah-olah berada disuatu lembah besar. Disitu terdapat satu bangunan besar berbentuk Gubah. Maka ditanyakan beliau kepada orang-orang yang berada disekitar bangunan tersebut, siapa pemiliknya. Dikatakan pada beliau bangunan itu milik Sayyidina Al-Imam Ibnu Hasan Al-Askari R.a.

 

Beliau langsung bergegas menemui sang Imam. Ketika sampai dihadapannya, beliau langsung mengadukan keadaannya yang buruk, sesusahan dan kesempitannya, dan memohon do’a untuk memecahkan semua kecemasannya itu. Sayyidina Ibnu Hasan meminta dia untuk menemui Sayyid Muhammad Sulthan Abadi Rahimahullah, dan menunjukkan tempatnya. Sayyidina Muhammad Shodiq segera menuju tempat yang dimaksud. Didapatinya Sang Sayyid sedang asyik berdo’a dan membaca Alqur’an. Beliau langsung menyampaikan pesan dari Sayyid ibnu Hasan. Maka Sayyidina Muhammad Sulthan Abadi R.h mengajarkan padanya sebuah do’a yang bisa memecahkan kesempitan dan mendatangkan rezeki.

 

Tiba-tiba Sayyid Muhammad terbangun dan doa tadi masih diingatnya. Dia pun langsung menuju ketempat Sayyidina Muhammad Sulthan Abadi R.h. Sesampainya dirumah sayyid, benar saja didapatinya ia sedang duduk di mushallanya persis seperti yang dilihatnya didalam mimpi. Beliau mengucapkan salam kepadanya. Dengan senyuman menghiasi wajah, sang sayyid menjawabnya seolah-olah ia sudah tahu keperluannya. Beliaupun meminta apa yang dimintanya dalam mimpi. Benar saja Sayyid Muhammad Sulthan R.h mengajarinya do’a yang sama.Muhammad shodiq segera mengamalkan do’a itu. Tak lama berselang duniapun melimpah ruah kepadanya datang dari segala penjuru. Dzikir yang diajarkan Sayyid Sulthan baik sewaktu dalam mimpi maupun ketika sudah jaga, adalah 3 macam wirid yang diamalkan setelah sholat shubuh.

 

          بسم الله الر حمن الرحيم

يا فتاح

‘ Wahai yang Maha Pembuka ‘ 70 x.

( catatan : Dibaca sambil meletakkan tangan kanan didada )

لاحول ولا قوة الا بالله.توكلت على الحي الذي لايموت.والحمدلله الذي لم يتخذ ولدا.ولم يكن له شريك في الملك.ولم يكن له ولي من الذل وكبره تكبيرا.

Laa Haula walaa Quwwata illa billahi, tawakkaltu ‘alaal hayyil ladzii laa yamuutu, wal hamdulillahil ladzii lam yattakhiz waladan, walam yakun lahu syariikun fiil mulki, walam yakun lahu waliyyun minadz-dzulli wa kabbirhu takbiiron. 3x

 

Ma’nanya  :

“ Tiada daya dan kekuatan kecuali atas pertolongan Allah. Aku bertawakal sepenuhnya kepada Yang Maha Hidup Yang tidak pernah mati. Segala puji bagi Allah yang tidak membuat anak dan tidak mempunyai sekutu didalam kerajaan-NYA, dan tidak pula mempunyai pelindung kerena lemah, Agungkanlah DIA seAgung-agungnya.”

 

بسم الله,وصلى الله على محمد واله وافوض امري الى الله,ان الله بصير با لعباد,فوقاه الله سيئات مامكروا,لااله الاانت سبحانك انى كنت من الظا لمين,فاستجبنا له ونجيناه من الغم,وكذلك ننجي المومنين.حسبنا الله ونعم الوكيل,فانقلبوا بنعمة من الله وفضل لم يمسسهم سوء,ماشاءالله لاحول ولاقوة الا با الله,ما شاءالله لاماشاء الناس,ما شاء الله وان كره الناس,حسبي الرب من المر بوبين,حسبي الخالق من المخلوقين,حسبي الرازق من المرزوقين,حسبي الله رب العالمين,حسبي من هو حسبي,حسبي من لم يزل حسبي,حسبي من كان منذ كنت لم يزل حسبي,حسبي الله لا اله الا هو عليه تو كلت وهو رب العرش العظيم.

Bismillahi, wa sholallahu ‘alaa Muhammadin wa aalihi wa ufawwidhu amri ilallah, Innallaha bashiruun bil ‘ibaadi, Fawa qoohullahu  sayyi’aati maamakaruu, Laa ilaha illa anta subhaanaka inni kuntu minadh-dhoolimiin, Fastajabnaalahu wa najjainaahu minal ghommi, wa kazalika nunjiil mu’miniin, Hasbunallahu wa ni’mal wakiil, Faanqolabuu bini’matin minallahi wa fadhlin lam yamsashum suu’un, Maa-syaa Allahu  Laa Haula walaa Quwwata illa billahi, Maa syaa Allahu laa maa-syaa annaasu, Maa-syaa Allahu   wa in karihannaasu, Hasbiyar-robbu minal marbuubiina, Hasbiyallahu Robbul ‘alamiin, Hasbii man huwa hasbii, Hasbii  man lam yazal hasbii, Hasbii man kaana munzu kuntu lam yazal Hasbii, Hasbiyallahu Laa Ilaha illa Huwa ‘alaihi tawakkaltu wahuwa robbul ‘arsyil ‘adhiim. 3x

 

Ma’nanya  :

Dengan menyebut Nama Allah, semoga Allah mencurahkan Shalawat kepada Nabi Muhammad dan keluarganya. Aku serahkan urusanku kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Melihat hamba-hamba-NYA. Allah menjaganya dari keburukan makar mereka.

 

Tiada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau, sungguh aku termasuk orang-orang yang dzolim. Kami kabulkan dia dan kami selamatkan dia dari kesulitan. Begitulah kami menyelamatkan kaum mukmin.

Allah-lah yang mencukupkan kami dan DIA adalah sebaik-baiknya Pelindung. Mereka kembali dengan nikmat dan karunia dari Allah, mereka tidak ditimpa keburukan. Apa yang dikehendaki Allah, tiada daya dan kekuatan selain pertolongan Allah. Apa yang dikehendaki Allah bukan dikehendaki manusia. Apa yang dikehendaki Allah meskipun manusia tidak suka. Tuhan-kulah yang mencukupkanku sehingga tidak butuh lagi pada makhluk, Maha Penciptalah yang Mencukupkanku sehingga aku tidak butuh lagi pada makhluk.

 

Maha Pemberi rezkilah yang mencukupkanku sehingga tak butuh lagi pada manusia yang diberi rezki. Allah-lah yang mencukupkan-ku Tuhan semesta Alam.Dzat yang selalu mencukupkanku-lah yang mencukupkanku. Dzat yang sejak aku ada selalu mencukupkanku-lah yang mencukupkanku. Allah-lah yang mencukupkanku, yang Tiada Tuhan selain DIA. Aku bertawakal kepada-NYA, DIA-lah Tuhan Arsy yang Agung.”

 

Ada baiknya sebagai tambahan untukmu kami sertakan ISMULLAH  AL-A’DHOM, dimana didapatkan satu riwayat yang luar biasa. Maka tambahkanlah itu didalam setiap doa yang kau panjatkan. Riwayat itu begini….

 

Terdapat dalam suatu hadist bahwa Rasulullah SAW ditanya mengenai isim Allah Al-A’dhom, maka beliau berkata kepada yang bertanya itu  , ” Wajibkanlah dirimu membaca akhir surat Al-Hasyer. ”   ( Beliau mengatakan itu berulang-ulang ). Hadist ini diriwatkan As-Tsa’libi dan disalin oleh Al-Habasyi di kitabnya Al-Barakah.  Al-Imam An-Nawawi berkata, kami dapatkan dikitab Ibnu Suni satu riwayat berasal dari Anas R.A, bahwa Rasulullah SAW mewasiatkan kepada seorang laki-laki, jika dia akan tidur agar membaca surat Al-Hasyer. Kemudian beliau mengatakan kepada orang itu,” Apabila hal itu kau lakukan,  jika engkau mati maka matimu adalah syahid.” Ada yang meriwayatkan kalimat akhir hadist ini : “Engkau menjadi ahli surga !”

 

Begitupun dengan Shohibur Ratib Al-Attas ( Azizul Manal Wa Fathu Babil Wisal ), Al-Habib Umar bin  Abdurrahman Al-Attas mengatakan mengenai adanya penambahan Ayat Al-Hasyer ini dalam Ratib beliau. Dijelaskan bahwa penambahan itu disebabkan adanya suatu petunjuk Ghaibiyah agar ditambahkan dan ditempatkan sebagaimana Ratib itu dibaca sekarang. Berikut ini sebuah doa mustajab yang diriwayatkan sebagian Ulama dan dikatakan Barang siapa yang mau berdoa kepada Allah dengan Nama-NYA AL-A’DHOM, maka bacalah enam ayat dari awal surat Al-Hadid dan Ayat terakhir dari surat Al-Hasyer, yaitu  :

 

بسم الله الرحمن الرحيم

سبح لله ما في السموات والارض وهو العزيز الحكيم. له ملك السموات والارض يحيي ويميت وهو على كل شيء قدير. هو الاول والاخر والظاهر زالباطن وهو بكل شيء عليم. هو الذي خلق السموات والارض في ستة ايام ثم استوى على العرش يعلم ما يلج في الارض يعلم ما يلج في الارض وما يخرج منها وما ينزل من السماء وما يعرج فيها وهو معكم اين ما كنتم والله بما تعملون بصير. له ملك السموات والاض والى الله ترجع الامور. يولج الليل في النهار ويولج  النهار في الليل وهو عليم بذات الصدور.

 

 

“ Dia-lah Allah Yang Tiada Tuhan ( Yang berhak disembah ) selain Dia, Yang Mengetahui Yang Ghoib dan Yang Nyata, Dia-lah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Dialah Allah Yang Tiada Tuhan ( Yang berhak disembah ) selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengarungi akan Keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala KeAgungan, Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan. Dialah Allah Yang Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa, Yang Mempunyai Nama-nama Yang Paling Baik.  Bertasbih kepada-NYA apa yang ada di langit dan di bumi. Dan Dialah Yang Maha Perkasa lahi Maha Bijaksana. “  ( QS. Al-Hasyer : 22-24 )

 

هوالله الذى لا اله الا هو عالم الغيب والشهادة هو الرحمن الرحيم هو الله الذى لااله الا هو الملك القدوس السلام المومن المهيمن العزيز الجبار المتكبر سبحان الله عما يشر كون هو الله الخالق البارئ المصور له الاسماء الحسنى يسبح له مافى السموات والارض وهو العزيز الحكيم.

 

 

“ Semua yang berada di langit dan yang berada di bumi bertasbih kepada Allah ( menyatakan kebesaran Allah ). Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Kepunyaan-NYA lah kerajaan langit dan bumi, Dia menghidupkan dan mematikan, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Dia-lah Yang Awal dan Yang Akhir, Yang Dhohir dan Yang Batin, Dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu. Dialah Yang Menciptakan langit dan bumi dalam enam hari ; kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy. Dia Mengetahui apa yang masuk kedalam bumi dan apa yang keluar dari padanya dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik kepadanya. Dan Dia bersama kamu dimana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. Kepunyaan-NYA lah Kerajaan langit dan bumi. Dan kepada Allah-lah dikembalikan segala urusan. Dialah yang memasukkan malam kedalam siang dan memasukkan siang kedalam malam. Dan Dia Maha Mengetahui segala isi hati. ” ( QS. Al-Hadid : 1-6 )

 

 

Sesudah itu ucapkanlah doa ini  :

 

اللهم يا من هو هكذا ولا يزال هكذا وليس هكذا احد غيره اسالك ان تفعل لي……(كذا وكذا)……..

 

Allahumma Yaa man Huwa hakadza walaa yazillu Hakadza wa laisa Hakadza ihdi ghoiruhu as-aluka an taf’ala lii….( kadza wa kadza )

 

“ Ya Allah ! Wahai siapa yang keadaannya demikian ( yang disebut diayat ini ) dan dia selamanya keadaannya demikian dan tidak ada seorang pun yang keadaannya demikian  ( yaitu yang bernama dan mempunyai shifat-shifat seperti disebut dalam ayat diatas ) Aku meminta kepada-MU agar Engkau melakukan untukku ….(ini-ini/sebut hajatmu)”

 

( Untuk surah-surahnya bisa dilihat di dalam Al-Qur’an )

 

Ketahuilah ! Walaupun seandainya yang dimintanya itu agar mayat hidup kembali, niscaya permintaan itu akan dipenuhi. Di jelaskan bahwa berita ini bersumber dari Al-Barra’ bin ‘Azib, dan beliau dari Imam Ali bin Abi Tholib dan beliau dari An-Nabi Shalla Allahu ‘Alaihi Wa Alihi Wa Sallam.

 

Di kisahkan oleh Imam Ibnu Qutaibah, konon ada seorang laki-laki dari kalangan kaum shaleh yang mendengar bahwa Asma Allah tidak mempan oleh Api. Maka dia kumpulkan seluruh ayat-ayat Alqur’an , kemudian dia tulis satu persatu ayat disetiap lembar kertas . Lalu mulai membakarnya lembar demi lembar kertas berisi ayat Alqur’an itu. Ia terkaget ketika mendapati satu lembar kertas yang saat ia masukkan kedalam api langsung terbang melayang dan tak mempan oleh api. Ia ambil kertas itu dan ternyata didalamnya tertulis ayat … ( seperti diatas). Tahulah ia bahwa ini adalah asma Allah Yang Agung didalam Alqur’an.

 

Selanjutnya beliau R.A mengisahkan lagi. Ada seorang laki-laki yang dikenal sebagai penjual minyak dan penduduknya menduga bahwa dia memakai sabuk berajah yang bertuliskan bermacam-macam huruf, dengan khasiat ia bisa masuk kampung dari arah mana saja yang ia suka tanpa terlihat. Ketika orang itu mendekati ajalnya, sabuk itupun diambil. Ternyata, di dalamnya terdapat serakan-serakan huruf yang saat dihimpun menjadi satu ternyata berbunyi : Tiga ayat terakhir surah Al-Hasyer dan ayat terakhir surah At-Taubah.

Ini lafadz terakhir surah At-Taubah  : 129   :

 

حسبي الله لا اله الا هو عليه تو كلت وهو رب العرش العظيم.

 

Hasbiyallahu Laa Ilaha illa Huwa ‘alaihi tawakkaltu wahuwa robbul ‘arsyil ‘adhiim.

 

=== Tamat Ijazah ===

Semoga tulisan ini bermanfaat untukmu. Permintaan kami sederhana, sertakanlah kami didalam setiap doamu, dan semoga Allah SWT memudahkan jalan keluar bagimu. Amiin.Barakallohu fikuum…

 

by, Ki Pangeran Sukamilung

DOSEN ILMU HIKMAH DAN TENAGA DALAM


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 743 pengikut lainnya.